Ibu-ibu Ketinggalan Dompet (Modus Baru)

Pagi tadi saya merasa terburu-buru dan saya yang biasa nya ke kantor di antar bapak harus kembali naik angkot, karena Bapak yang biasa mengantar saya harus bekerja lebih pagi. Ya mau tidak mau saya harus naik angkot.

Saya berdiri di tepi jalan cikini, menunggu angkot seorang diri dan kali ini lumayan lama saya menunggu.
                                                                ***
Di tengah keramaian jalan tiba-tiba ada seorang ibu berjilbab warna hijau dgn kacamata fashion warna coklat dan motor metik warna merah menghampiri saya.
*Feeling saya bilang : Pasti mau nanya alamat dehhh xD *

"Maaf de, saya boleh minta tolong" (tanya si Ibu Berjilbab warna hijau tersebut)
*tebakan saya salah ternyata hehe... "Iya bu ada apa"
"Saya boleh minta tolong minta pulsa untuk telfon anak ibu jemput ke pom bensin, karena ibu gak bawa dompet".
*saya heran dengan si ibu ini, baru kenal kok........ ok baiklah, karena saya tidak tegaan saya melanjutkan percakapannya* "Maaf bu, kebetulan pulsa saya lagi abis" (dalam hati, adanya paket bbm, pengen saya bilang ke gitu ke ibu tapi gausah lah yaa, gapenting juga)
"Yah, gimana ya padahal saya mau isi bensin, dompet saya ketinggalan"
*emm, terus ibu ini gak bawa hape juga kah (hati saya terus bergumam dan berasa bertolak belakang dgn ibu ini) tapi saya berusaha berfikir positif dan memilih untuk tidak bertanya.
Tin Tin Tin
Angkot arah pondok jagung pun dataang, setelah lama sekali saya menunggu, tapi si ibu ini masih terus ngomong.
*Nggak lama nunggu, angkot pun malah pergi*
"Yahhh"

Ibu ini gak mau pergi, malah terus menerus bicara sama saya.
"Saya ada 3 ribu dek, ibu boleh minta 4 ribu lagi buat beli bensin, Pom bensin disini dimana ya"
"ohh gitu, ini bu saya tambahin (5 ribu rupiah kebetulan lagi pegang uang 55 ribu rupiah, kalau saya kasih 50 nya nanti saya gak bisa pulang dan makan siang hehe), ibu lurus ajaa pom bensin nya udah deket kok bu"
"Dek kalo 10 ribu ada gak?"
"Oh maaf bu (menunjukkan uang 50 ribu yg saya pegang) tinggal ini uang saya buat ongkos nanti"
*Walaupun saya gak tegaan tapi saya harus realistis dgn keadaan saya hehe
"oh yaudah deh" (dgn tampang nyebelin)
"Makasih ya dek, kamu mau ikut bareng ibu? "
"Oh nggak makasih, aku jauh bu"
"Oh emang dimana dek, ibu ke pamulang nih" (mulai so akrab ceritanya)
*kalau dia ke pamulang, logikanya pasti tau dong pom bensin deket lampu merah *knp pake nanya
"Saya ke jagung bu" (sudah merasa malas menanggapi basa-basi nya)
"Saya orang baik-baik ko dek"
*saya tersenyum "gak usah bu, saya naik angkot aja"
"oh yaudah makasih ya dek, saya jalan dulu"
*saya tersenyum dan merasa aneh dgn semua omongan nya barusan.

Tin Tin Tin
*tidak lama setelah ibu berjilbab hijau itu pergi, saya pun naik angkot ke arah jagung"
saya masih penasaran dgn ibu-ibu tadi, saya pun melihat sekeliling jalan apakah ibu tadi berhenti di pinggir jalan atau memang berada di pom bensin atau malah nyasar haha.

Ketika angkot yang saya tumpangi sampai pada pertigaan jalan senayan bintaro.
Eng ing eng ***********

BENAR ternyata dugaan saya, saya melihat ibu itu membuka kacamata nya, terlihat sangat jelas ibu itu sedang menelfon seseorang, saya melihat telfon nya dan jelas warna jilbab dan motor yg ia kenakan.
saya melihatnya dari dalam angkot. Ya bukan salah lagi itu ibu-ibu yg tadi. Karena saya sangat jelas melihat nya dari dalam angkot cukup lama.

*Dalam hati saya
kalau dia bawa hape kenapa harus......
dan kenapa arah jalan nya sangat berlawanan.......
Apa mungkin......
Silahkan isi titik-titik nya, yang jelas saya sudah lega dgn kejadian ini.


Saya sangat bersyukur Allah telah membuka mata saya dan hati saya.
Syukurlah, Allah masih melindungi saya dari niat jahat si ibu itu.
Ternyata setelah saya cerita dgn OB kantor, ternyata itu memang modus kejahatan di pinggir jalan dan menyarankan saya agar tidak menanggapi orang yg bertanya lebih lama.
Kalau saya tadi sempat memfoto nya, saya ingin sekali menyebar luaskan foto nya di media sosial, agar masyarakat bisa lebih berhati-hati.
Wallahu'alam
Tujuan saya bercerita, tidak lain agar kalian pun lebih waspada, bukan soal uang 5 ribu tapi lebih kpd soal kebaikan kita kpd orang lain yg salah di artikan.
Dan Semoga kita semua selalu dalam lindungan-NYA.
#Share #NonFiksi

Komentar

Postingan populer dari blog ini

AWAL SEMANGAT BARU