Tepat waktu itu berharga

Seumur-umur belum pernah dateng tepat waktu kalau janjian sama orang, ini pertama kalinya gue dateng lebih on time dari yang di jadwalkan. Bukan tanpa alasan kalau gue adalah Miss TELAT sejak sekolah di Madrasah, kebiasaan berangkat lebih lama dari orang lain dan kadang suka mengulur waktu untuk sejenak duduk-duduk di rumah gue model orang yang suka kalau deket-deket deadline sambil nunggu waktu buat berangkat, biar dateng nya ngepas waktu. Kebiasaan ini nyatanya sampai dibawa ke SMK, gue yang cuma bersekolah dengan jarak 3km-an pun bisa dateng terlambat ke sekolah karena beberapa alasan yang sampai saat ini gue juga heran, sepagi-paginya gue bangun tetep aja terlambat dateng, ternyata gue sadar kalau gue nggak bisa memanage waktu dengan baik. Ternyata gue adalah tipikel orang yang suka berlama-lama dengan hal-hal kecil ketika prepare sebelum berankat kemanapun.

Sampai gue inget ucapan guru perempuan di MTS/SMP gue dulu yang bilang :

"Kalau kamu nanti lulus, kamu mending cari sekolahan yang keluar pintu rumah, langsung masuk ke pintu sekolah, biar nggak telat dan kena macet" entah mungkin saking jengkelnya itu guru sampai gue dapet pelajaran yang sangat berharga sampai saat ini, tapi emang sih gue percaya kalau kata guru itu bisa mustajab, soalnya dia kan orang tua kalau di sekolah. Ternyata kebiasaan gue di sekolah dateng terlambat sejak MI-MTS-SMK membuat gue mendapatkan beberapa Bad achievement diantaranya : kalau dirumah dibilang ratu telat, ketika MTS dipanggil si miss late, si tukang telat, si hobi telat dan sebutan annoying lainnya dan bahkan karena hal spele tentang terlambat ini membuat gue mendapatkan bonus tambahan buruk karena pada saat kelas 2 MTS jalan ke kelas 3 rapor gue mendadak anjlok drastis, peringkat gue pun yang alhamdulillah tadinya diurutan 3 besar bisa kesenggol ke 5 besar. Dan digantiin sama si rajin yang dateng pagi dan nggak pernah dapet prestasi telat kayak gue, hehehe
Terlepas dari itu untungnya ada beberapa guru yang sayang banget sama gue karena mereka nggak pernah berhenti-berhentinya nyaranin buat gue dateng tepat waktu tanpa alasan macet, rumah jauh, emang sih waktu MTS jarak dari rumah ke sekolah 10 km lebih dan itu harus ngelewatin pertigaan dimana ada rel KA yang berada di tengah jalan dan pasar bintaro yang super aktif ramainya dan jalanan yang waktu dulu sering juga dilewatin bus-bus metro yang gede tapi sekarang udah nggak. Selain itu juga gue sering banget kena sindir di pidato upacara kepsek setiap senin dengan tema yang ujung-ujungnya mengarah ke gue. Tapi itu semua gue bisa lewatin dengan perbaikan-perbaikan sedikit demi sedikit hingga sekarang ini.
Belum lagi ketika SMK gue dapet tugas menjadi anggota osis dibagian humas yang mewajibkan gue memberi contoh juga buat anak-anak lain dimulai dari hal kecil buat dateng tepat waktu ke sekolah walaupun kadang dateng telat tapi jauh lebih berkurang dibanding MTS.
yaps sampai sekarang gue kerja di salah satu Rukan properti di daerah bintaro sesekali 2 kali pernah lah terlambat tapi sudah jauh lebih baik dari yang beberapa tahun lalu waktu sekolah.
Sampai akhirnya awal maret lalu yang biasanya gue ditungguin orang yang lagi menunggu buat ketemu sampai nunggu lama, bahkan pernah sejam lebih orang itu nungguin gue *siapapun dari mulai sahabat gue yang jegkel nungguin gue tapi tetep sabar, mantan yang nungguin gue di jalan sampai kesel banget mungkin & peristiwa menunggu lainnya yang mugkin nggak gue sadar. 

Tapi tepatnya minggu awal maret kemarin, yaa kali ini berubah, kali ini engga terjadi, kali ini gue on time bahkan early dari waktu yang gue janjiin dan kali ini juga gue diberikan pelajaran tentang "waktu".
Iyaa gue baru tau rasanya nunggu, ternyata nggak enak, 5 Menit sampai 30 menit mungkin masih biasa dan masih sabar, yeah tapi nyatanya gue menunggu selama 1 jam lebih 10 menit sendirian pula dari jadwal yang disepakati.

Aihh rasanya ketika menit-menit menuju ke 60, perasaan gue udah mulai gusar dan nggak karuan.
Hey gue cewek yang suka telat dan sekarang bisa nunggu orang sampai lama.
Sampai pada akhirnya orang itu dateng, gue masih nggak nyangka sama apa yang gue rasain selama 1 jam lebih itu, bagai flash back tentang masa-masa dimana gue hobi dateng terlambat.
Pelajaran banget ketika menunggu, dateng tepat waktu dan early dari yang disepakati.
Setidaknya resolusi tentang disiplin di tahun 2015 ini sudah dan sedang berjalan. Sadar betul bahwa seseorang itu pasti tidak suka menunggu dan ditunggu. Dan Karena itu gue share pengalaman yang mungkin aneh ini tapi sangat berharga dan tidak ternilai buat gue. Dan semoga ke depannya gue jadi pribadi yang lebih baik dan on time pastinya.

"Lebih baik datang tepat waktu atau sebelumnya". Setidaknya disitu kita menghargai orang lain.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ibu-ibu Ketinggalan Dompet (Modus Baru)

REVIEW COKDUR (Cokelat Durian)